Saturday, January 24, 2015

[ Ke Hadapan ]

Bissmillahirahmanirahim.


Jatuh.
Rasa dOwn.
Jiwa rasa kOsong.
Semangat mula hilang.
Tak mampu lagi bertapak disini.
Tak sanggup [ Terikat ] dengan mOmen semalam.
Tangis teresak dari dalam bagai melumpuh hari ke hadapan.


SeseOrang memujuk,
Biar diuji sekarang, biar diuji waktu muda,
Allah sentiasa menguji hambanya yang mampu, mampu menghadapi ujiannya.
Allah tak pernah menzalimi hambaNya, tak pernah walau sekali, hanya sekali,
ROda berputar, bukan selamanya susah, selamanya senang dan bahagia dalam hidup ini,
Adakala perlu ujian, rasa sedih dan kecewa, untuk basahkan hati yang kering kOntang."


*Tepuk dahi!


Ya Allah! Sungguh aku malu menjadi aku yang semalam.
Mungkin aku terlupa alasan hidup ini untuk apa sebenarnya?


Diri
Ajari jiwa untuk terima setiap, segala dan semua,
Engkau hanya hamba hina yang sering dicalar dOsa,
Lupakan setiap sakit hari semalam, pelajaran jadikan pengajaran,
Untuk kehidupan hari-hari ke hadapan, lalui dan hadapi dengan redha,
Ajarkan diri hanya memberi kemaafan, membalas hanya dengan kebaikan.




Diri,
Tidak mengapa diuji, kalau itu dapat mendekatkan lagi diriku dengan Dia,
Anggap sahaja ini salah satu cara yang diberi untuk aku mensuci jiwa,
Hanya serahkan diri dan jiwa kembali kepada Dia
DOa dalam setiap sujud tadah tangan tutup muka.
Redah saja hari ke hadapan dengan hati redha,
MOga tak lelah dalam mencari redha Dia.



Diana, Dia kan ada.


P/s :: Tersenyum. Sweetkan. Allah selalu punya cara untuk buat aku mengingatiNya. :')